Angklung, Alat Musik Merdu Warisan Budaya Indonesia

Indonesia yang terdiri dari puluhan ribu pulau tentu saja memiliki berbagai macam budaya, mulai dari Sabang hingga Merauke. Budaya di Indonesia terdiri dari berbagai macam bentuk, seperti pakaian, adat istiadat, seni dan yang lainnya. Jika membicarakan tentang seni tidak pernah lepas dari musik dan alatnya. Salah satu alat musik Indonesia yang paling terkenal adalah Angklung. Nah, apakah Sahabat mengetahui banyak mengenai alat musik warisan Indonesia ini? Yuk, baca tulisan tentang Angklung berikut ini!

Apa itu Angklung?

 

Angklung merupakan salah satu alat musik tradisional asli Indonesia yang berasal dari Jawa Barat. Nama Angklung diambil dari bahasa Sunda yaitu “angkleung-angkleung” yang mempunyai arti diapung-apung dan “klung” yang merupakan hasil suara yang dihasilkan oleh alat musik tradisional ini. Jika digabungkan maka Angklung mempunyai arti suara “klung” yang dihasilkan dengan cara diapung-apung atau diangkat.

 

Sejarah Singkat Angklung

Pada ritual keagamaan, masyarakat Sunda percaya bahwa pada zaman dahulu kala terdapat kerajaan Sunda di Nusantara yang dianggap sebagai awal dari adanya Angklung. Kerajaan Sunda mempercayai bahwa suara yang dihasilkan dari Angklung dapat menyenangkan hati Dewi Sri yang menjadi lambang kesuburan bagi masyarakat Sunda. Dewi Sri yang senang akan musik Angklung akan turun ke bumi dan menyuburkan padi dan tanaman rakyat.

Lalu ada tokoh yang diketahui sebagai pencipta angklung, bapak Daeng Soetigna yang berasal dari Jawa Barat. Beliau diketahui sebagai pencipta alat musik Angklung yang sampai sekarang masih dipakai sebagai alat musik hingga ke negeri luar. Beliau disebut sebagai Bapak Angklung Indonesia.

 

Bentuk dan Cara Memainkan Angklung

https://weecak.com/budaya/sejarah-angklung-dan-perkembangannya/

Angklung terbuat dari beberapa pipa bambu yang mempunyai ukuran berbeda dan diletakkan pada sebuah bingkai bambu. Untuk memainkannya, satu tangan Sahabat memegang bagian bawah dan satu lagi di bagian atas lalu mengguncangkannya. Dengan ini, bambu-bambu akan berbenturan dan menghasilkan bunyi. Setiap satu Angklung mempunyai satu nada, ditentukan oleh banyak dan ukuran dari Angklung itu sendiri. Untuk dapat memainkan sebuah lagu, diperlukan beberapa orang untuk menghasilkan melodi yang indah. Biasanya, satu orang dapat memainkan dua sampai tiga nada Angklung.

Keberadaan Angklung Sekarang

https://www.merdeka.com/teknologi/mengenal-daeng-soetigna-pemain-angklung-legendaris-di-google-doodle.html

Meskipun sudah banyak alat musik modern yang ada, tidak membuat Angklung kehilangan eksistensinya di dunia musik. Bahkan UNESCO memasukkan Angklung sebagai Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia sejak tahun 2010. Hal ini membuktikan bahwa Angklung tidak hanya terkenal di Indonesia namun juga di seluruh dunia. Salah satu tokoh yang berpengaruh dalam sejarah Angklung adalah Udjo Ngalagena. Beliau yang mengajarkan orang-orang cara memainkan Angklung sehingga beliau membuka Saung Angklung Udjo yang sekarang menjadi tempat wisata di kota Bandung.

 

Nah, dengan membaca sejarah singkat dari Angklung, apakah Sahabat semakin merasa bangga dengan apa yang dipunyai oleh bangsa kita? Semoga dengan tulisan ini dapat menumbuhkan rasa cinta Sahabat terhadap alat musik tradisional kita dan terus mau untuk melestarikannya. Mari Sahabat, kita cintai keanekaragaman budaya yang ada di negara kita!


Keterangan
Lokasi : bandung, jawa barat
Jelajah JAWA BARAT

22-07-2017 12:42 PM
Garutama Tour Travel

19-07-2017 2:20 AM
Bolu Lapis Sangkuriang

06-08-2017 9:08 AM
Mulia Car Rental

28-08-2017 8:48 AM
Rental Mobil JossCar Bandung